My photo
Menulis adalah minat saya. Semoga saya terus dikurniakan ilham untuk berbicara melalui pena.

Thursday, December 27, 2012

Jutawan Fakir , Jutawan Berfikir




Abdul Rahman bin Auf kekayaannya memang luar biasa…Kakayaan hartanya tidak terlihat pada dirinya yang sangat merendah diri dan bergaul dengan semua lapisan masyarakat. Walaupun mempunyai kekayaan yang luar biasa hebat… dia terserlah dengan kebaikannya…

Sebaik tiba dimalam hari… dia memasukkan duitnya ke dalam guni lalu mengetuk pintu-pintu kedai…

“Apa hajat mu malam-malam begini”
“aku mahu bayar hutang”
“Kamu ini Abdul Rahman bin Auf. Kamu kaya raya dan tidak berhutang…”
“ Ya aku tidak ada hutang. Tapi aku kemari untuk membayar hutang saudara-saudara ku. Tolong maklumkan kepada ku sekarang siapa yang berhutang dengan mu, akan aku langsaikannya saat ini”

Itu Abdul Rahman… tak hairan dia dijamin syurga dengan perwatakannya sebegitu rupa dahsyat baiknya…

Jangan pula kita jadi jutawan Alibaba… macam ali baba dapat seguni harta dari gua. Balik rumah dah berubah gaya… cara jalan… cara batuk… cara duduk… semua berubah… nasib baik ali baba ada otak waras nak berfikir…. Tak teruskan gaya-gaya yang dah nampak macam beruk dapat bunga…

Sebagai manusia yang kurang ilmu… kadang-kadang saya bertanya (tertanya-tanya)  biasanya suami jadi mangsa… terutama bila menonton TV. Lihat perkahwinan yang bagai kayangan. Gilang gemilang…
Banyak betul harta… agaknya mereka ini memang kaya raya… bagaimana perasaannya bila kita sendiri yang kaya raya… hidup senang… tak perlu bertungkus lumus bekerja.. harta peninggalan keturunan makin berganda-ganda..

Itukan godaan dunia… bagi mereka yang seperti Abdul Rahman… itu jutawan yang berfikir. Dia tahu Allah turunkan ujian padanya berupa kemewahan dunia. Harta tidak dipinta… tapi rezeki berganda-ganda… itu pinjaman Tuhan untuk nya.
Bagi yang lupa kewarasan iman diulit kemewahanTerasa diri kaya rasa walhal miskin di jiwa

Sebagaimana Sulaiman Al-Rajhi… yang tidak takut kemiskinan di saat dia memiliki Kakayaan. Miskinkah dia sekarang..? Dihati saya dan jutaan umat yang lain... dia tetap seorang yang kaya dan beharta. Jutawan fakir...

Sesungguhnya kisah sebegini meruntun jiwa saya. Membuatkan saya kembali tertanya siapa lah saya di sisinya. Belum cukup garang ujian Nya pada saya, saya sudah pun rasa kepayahannya..
Cukuplah rezeki tuhan
Semoga saya tidak diberi ujian yang melupuskan ingatan dan kewarasan




Semoga Allah terus melimpahkan rezekinya dan keturunanannya (dan juga ibu bapa saya). Amin...




No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Terima Kasih