My photo
Menulis adalah minat saya. Semoga saya terus dikurniakan ilham untuk berbicara melalui pena.

Friday, July 29, 2011

Saya seorang pensyarah???


Minnggu ini saya kerap tidur lewat. Bukan kerana kerja atau pun keperluan. Tapi kerana mata saya tak mahu lelap. Jadi saya habiskan masa untuk membaca buku-buku koleksi yang tersimpan rapi. Kadang-kadang fikiran saya melayang-layang.

Hati saya berbisik… kalau saya bukan seorang PTD pasti sekarang saya seorang pensyarah di Universiti Malaya. Surat dari dekan Fakulti sains masih saya simpan sampai sekarang. Kalau dulu saya tidak yakin dengan pilihan kerana pensyarah memang cita-cita saya. Namun kini hati saya tetap. Saya telah memilih yang terbaik untuk diri.

Hah… dah jam 3 pagi… saya dok senyum sorang-sorang. Ada sebab mengapa saya tolak untuk jadi pensyarah. Pertama kerana saya graduan sains bahan yang mempunyai rekod kajian dalam metalurgi (kaji logam), tapi bidang yang ditawarkan adalah radioaktif yang kebih kepada konsep fizik atau fizik nuclear. Kurang ngam sikit dengan fizik bahan macam saya. Saya takut nanti saya bosan…Emmm ada juga sebuah IPTA tempatan yang menawarkan untuk saya betul-betul bidang yang saya minati (metalurgi).

Cerita berbunyi begini… saya menghadiri sesi temuduga saringan pertama IPTA ini. Saya lihat ramai calon yang sedang menunggu. Saya amati senarai calon tersebut… emmm calon untuk pensyarah metalurgi Cuma 7 orang. Tak menghairankan. Sebab bidang metalurgi agak asing dimalaysia secara akademik. Universiti saya adalah perintis bidang ini. Saya selusuri nama pesaing saya. Hampir kesemuanya saya kenali. Semuanya senior saya dalam bidang yang sama di Universiti. Terus saya cari-muka-muka yang sepatutnya saya kenal ini. Kebanyakkan mereka fasilitator , tutor dan lab demo saya ketika saya under graduate. Lama saya berbual. Hinggalah tiba giliran saya. 

Sesi interview berlangsung dalam 100% menggunakan bukan bahasa kebangsaan. Saya layan… hampir kesemua soalan yang diberi saya tidak dapat jawab. Tapi tetap saya layan dan maintain cool. Mungkin kerana keramahan dan kepetahan saya walaupun tak dapat jawab soalan menarik hati ketiga-tiga penemuduga yang kesemuanya melayu itu…. Dan akhirnya mengherat sesi temuduga itu kepada perbualan yang tiada kaitan dek kerana keramahan penemuduga juga. Saya terus layan sehingga kanta cermin mata saya tiba-tiba retak tidak semena-mena. Ketiga penemuduga terkejut. 

Kata saya … ia tidak menghairankan. Bilik tuan sangat sejuk sedangkan cuaca diluar panas. Molekul cermin saya hanya cuba beradaptasi dengan suhu sejuk ini sehingga menyebabkan nya pecah. Mungkin juga sudah wujud kecacatan dalaman yang menyebabkan titik tumpuan rayapan terhasil dan suhu sejuk menjadi pemankin. Sifat kerapuhan paling tinggi ketika cuaca sejuk…b kalau tuan amati kanta ini, ia adalah cekung menyebabkan tumpuan stress berlaku dikawasan nipis ini (sambil jari saya menunjuk dikawasan retak) jadi tak menghairankan keretakan berlaku disini...

Mungkin tragedy ini menjadikan saya satu-satunya calon yang layak ke tapisan kedua. Tapi sayangnya saya tak pergi… sebab penemuduga saya mempunyai persepsi negetif tentang Universiti saya…dan menyebabkan saya membatalkan hasrat untuk menjadi pensyarah Universiti yang di tubuhkan bermatlamatkan sasaran bumiputera itu. Yang saya dapat tangkap sebelum saya beredar kerana tetiba dia bertanya soalan yang setelah diterjemah dalam BM berikutlah:

“cik hasna…. University anda mengajar dan buat tesis semua dalam BM kan?:
“ Ya’
“dahulu kamu bersekolah dimana”
“sek menengah sains ####”
“ oh tak hairanlah awak boleh bercakap dengan baik dalam BI”
(ho ho sedangkan penemuduga ini tidak tahu saya memang terer cakap je)

Tapi apa maksud dengan kesimpulan yang dibuat oleh penemuduga ini… ha ha ‘Lu pikir lah sendiri’ kata nabil.

Spontan saya jawab
‘ tak tuan salah tu... Kalau tengok result spm BI saya didepan tuan  sangat teruk. Ia tidak membantu saya. Saya banyak belajar di Universiti saya. Kami mempunyai guru yang bagus..Selain itu, kami adalah johan debat BI di Malaysia malah dunia, kongklusi tuan adalah salah…’ lalu saya meminta izin untuk beredar… dan saya beredar dengan hati yang panas… 

Sebab ketika itu saya muda remaja lagi. Umur baru 26… tengah buat master. Bila saya fikir balik… bagus penemuduga tu… sebab walaupun saya sound dia… dia masih melayakkan saya untuk ke tapisan kedua… mungkin dia hanya ketawa mendengar jawapan sinis saya ketika itu… atau mungkin juga dia terasa ada kebenarannya akata saya..dan saya pun mungkin saya terbawa-bawa kerektor pendebat saya yang memang suka menjawab….

Emmm tak baik - tak baik.

 Tapi dimana bumi saya pijak disitu langit saya junjung....
nasib baik saya tolak jadi pensyarah... kalau tak,  tak jadilah saya seperti sekarang...
takdir tuhan itu sememangnya adaldh  yang terbaik..


Diam ubi berisi...


Memang benar kata orang… lain padang lain belalang…
Sesetengah rakan senang untuk menyampaikan pengetahuannya kepada orang lain. Tetapi ada juga yang bersikap introvert yang lebih senang mendengar dari berbicara.
Tidak pernah saya kategorikan orang introvert ini tidak mempunyai pandangan atau tidak arif tentang topic perbincangan. Malah saya cukup optimis bahawa mereka yang bersifat seperti ini cukup terang ilmu di dada. Golongan introvert membuat penilaian dan pemerhatian yang mendalam tentang topic yang dibincangkan. Walau tidak diluahkan bersetuju atau pun sebaliknya. 

Malah kita mungkin diketawakannya (dalam hatinya sahaja)… mendengar kecetekkan kita berbicara. Kita sering meluahkan kita tahu tentang itu dan ini
 “Alah aku sebenarnya dah tahu dah. Cuma aku tak cakap saja….”
“ Kalau kau nak tahu sebenarnya….”

Sedangkan golongan pemerhati ini lebih senang melihat keletah rakan-rakan diskusi menonjolkan pengetahuan masing-masing… Diam ubi berisi. Golongan pemerhati mempunyai mata yang tajam dan analisis yang kritikal. Mereka ini perlu diberi perhatian… namun mereka sering dipinggir kerana karektor mereka yang sederhana dan tidak suka menonjol…

Saya percaya kata Hamka. Yang diam itu lebih tinggi ilmunya. Dia bercakap bila perlu atau hanya bila diminta… namun mampu menggegarkan jiwa kita yang mendengarnya.

Mudah Dirasa... sukar diterangkan...


Ia mudah dikesan… namun sukar untuk diterangkan. bila dia datang menyapa terasa kehadirannya mengundang tumpuan ramai walaupun dia bukan sesiapa. Karisma sememangnya misteri yang sukar dirungkai. Karisma seolah cahaya yang terpancar yang menarik kita untuk terus menatapnya dan mengundang persepsi positif. Kata HAMKA… ada dua jenis karisma/cahaya…

Pertama adalah yang datang dari kuasa orang lain. Dia dilihat berkarisma kerana jawatannya, kekayaannya atau pun keturunannya. Contohnya seorang ahli politik disegani sepanjang kariernya sebagai ahli politik. Namun setelah jawatannya dilucut atau ditarik… sinar cahaya itu semakin suram….. itu cahaya dari bumi. Ketika dia hidup senang… Nampak karisma dan keyakinan yang menyerlah… muaknya berseri... Tetapi bila jatuh cahaya mukanya mula suram…..

Kedua adalah mereka yang dekat hubungannya dengan tuhan. Mereka ini mempunyai kerektor yang disegani walau bukan sesiapa. Cahaya terpancar dari seri wajahnya.dan tutur katanya… namun ia kembali suram seandainya dia terputus dengan tuhannya…

Itulah dua jenis cahaya. Cahaya dari langit dan dari bumi. Atau saya interpretasikan sebagai karisma. Kita mengkagumi mereka yang petah berkata-kata. Seperti Datuk fadilah Khamsah… karismanya dari celotehnya… sehingga sekarang kita mengkagumi Tun Dr M. karismanya datang dari kepimpinan dan kebijaksanaannya… kita mengkagumi  datuk Dr Harun Din dengan moral dan kepakaran dalam bidangnya yang tidak dapat dipertikaikan.,…ataupun DSAI yang karismanya datang dari bakat pidatonya yang luar biasa dan mampu mempengaruhi khalayak yang mendengarnya…

Itu yang sememangnya ada nama… dan sudah terkenal.. kadang-kadang kita bertembung dengan insan-insan yang tidak kita kenali… namun hati terasa dekat dan mesra bila bersama nya. Kita senang dengan kehadirannya dan kita ingati dia. Itu karisma luar biasa yang datang dari orang biasa.

Pada pandangan saya karisma boleh dibina… Tun Dr M diakui karisma bijaksananya kerana ketekunan beliau mempelajari banyak aspek. Buku tidak pernah lekang dari hidupnya. Sebelum beliau membuat keputusan untuk mengikat mata wang Malaysia… beliau habiskan satu malam untuk membaca buku yang menerangkan bagaimana ekonomi dunia bergerak dan berlangsung… dan disampaikan pada penasihatnya agar apa yang dibaca tidak disalah tafsir. Dikeluarkan pandangannya setelah beliau menganalsiis hasil pengetahuan beliau satu malam tersebut untuk dikaitkan dengan kajatuhan mata wang malayisia. Bila beliau membuat keputusan kita kagumi kebijaksanaannya sehingga kini dan kita gelarnya pakar ekonomi… namun bila kita tahu rahsianya… saya percaya orang seperti kita juga boleh bijaksana…

Kerana itu saya percaya karisma datang atas kehendak kita. Karisma bukan satu anugerah yang dipilih hanya ada pada mereka yang terpilih. Kesalahan yang sering kita lakukan bila kita hanya mengkagumi karisma seseorang tanpa cuba mengorek rahsia dari mana karisma itu datang. Ia mampu hadir dengan kesungguhan dan keyakinan.

Kita memilih untuk menjadi seperti diri kita sekarang….

Monday, July 18, 2011

persepsi roses yang salah...

ramai rakan saya yang beranggapan mawar adalah bunga yang manja.... perlu dibelai... perlu perhatian...
emmm... saya rasa salah lah...
mawar antara pokok berbunga yang paling senang dijaga. tahan lasak mengikut cuaca di malaysia... direct sunlight... air banyak... sesuai dengan cuaca malaysia yang panas dan lembab. walau tak di siram tiga hari pun daunnya masih segar.... kan lasak tu... lebih mudah membesar dengan di atas tanah berbanding pasu bunga... (semua pokok pun macam tu)...

ramai yang salah persepsi tentang mawar yang kononnya berasal dari iklim sejuk dan tumbuh segar di di tanah tinggi cameron... 
namun mawar adalah tumbuhan yang senang terubahsuai genetik untuk beradaptasi dengan cuaca persekitaran...
ramai yang lupa antara spesis mawar yang ada, terdapat yang tumbuh meliar di hutan-hutan khatulistiwa...
bagi yang menggemari bunga mawar.... namun takut untuk memelihara...
persepsi itu perlu dibuang...
beli baka pokok bunga mawar 'kampung' atau versi malaysia yang tidak memerlukan iklim sejuk. tidak digalakkan membeli dari tanah tinggi di malaysia... biasanya bunganya lebih kecil dan harum. namun dengan bio-genetik yang berkembang... ada spesis lasak yang berbunga besar...

SAYA...
Mawar putih saya tidak pernah putus berbunga....
Pernah 4 hari tak siram pokok sebab balik kampung...

Thursday, July 07, 2011

KECELARUAN ATAU KEBEBASAN ???




Lebih kurang dua minggu lepas, semasa perbentang rang undang-undang tambahan bagi belanjawan 2011 dibahaskan di parlimen;

Semasa saya baru masuk ke bilik pegawai bertugas, saya dapati giliran kementerian masih lambat lagi. Baru kementerian Wanita… tiada topiK menarik. Saya buka majalah yang saya baru beli semalam… sambil memerhati kelibat rakan-rakan saya…

emm… urusetia pun belum sampai.. jam saya menunjukkan pukul 3 petang. Kesesakkan jalan agaknya..

Sedar tak sedar rupanya sudah giliran kementerian pelajaran. Tersedar apabila Parlimen Kinabatangan bersuara. Ha ha suaranya memang saya cam sangat. Mohon sekolah agama di parlimennya untuk keperluan anak bangsanya yang berugama islam.. Dalam hati saya, saya sanjung ahli parlimen ini. Walaupun mulutnya kadang kala tebal telinga menengarnya, namun diperjuangkan juga pembangunan rakyatnya. Di sana projek jalan raya sudah dalam tangan. Entah sudah mula atau belum saya kurang pasti. Pastinya ia adalah projek rmk-10. Sekarang diperjuangkan pula pendidikan rakyat nya…. Bertuah penduduk Kinabatangan… dapat satu sekolah agama kalau diluluskan

Bangun pula ahli parlimen balik pulau… memperjuangan isu guru cemerlang yang tertindas dan diperjuangkan juga kebebasan akedemik dalam negara. Tatkala itu, saya sudah mula pasang telinga.

Asalnya saya tidak faham apa yang ‘balik pulau’ maksudkan dengan kebebasan akedamik… kerana sekarang pun rakyat Malaysia bebas melanjutkan pelajaran. Rupanya beliau tertinggal satu frasa… ‘ kebebasan Institusi Akedemik’. Di dalamkan lagi maksudnya… kebebasan institusi akedemik untuk berhubung dan membuat hubungan dengan semua elemen yang mengundang kebaikan dan pembangunan institusi tersebut. Ironinya sekarang ahli politik tidak dibenarkan masuk atau campur tangan dalam urusan sekolah atau institusi pengajian tinggi. justeru mengundang kepayahan phak beliau dalam memberi sumbangan maksimum kepada institusi pelajaran setempat dan sering disalah ertikan...

Kalau benar yang diperjuangkan adalah untuk pembangunan pendidikan… dalam hati saya pasti boleh. Namun seandainyanya perkara ini terjadi… tanggungjawab terletak dibahu kakitangan kerajaan atau yang paling hampir adalah guru-guru kita. Pastinya ada yang yang ikhlas untuk membangunkan anak bangsa, dan pastinya juga tidak lari daripada yang mengambil kesempatan terhadap anak bangsa.

Anak-anak ini adalah rebung dan mudah menerima apasaja yang diserap. Sehubungan dengan itu, persekitaran yang kondusif dan sesuai perlu diwujudkan supaya Institusi pendidikan dapat mencorakkan generasi yang berusaha membangunkan negara dan bukan yang merosakkan anak bangsa. Sebenarnya amat sesuai sekali anak-anak ini dipelihara dengan arus neutral yang memberi kebebasan kecapaian akal kreatif optimum tanpa dipengaruhi mana-mana pihak. Namun untuk memungkinkan campurtangan ahli politik yang membawa pengaruh neutral agak sukar….

Justeru, kebebasan Institusi Akedemik perlu dipelihara hadnya supaya dapat dipastikan anak-anak ini tidak dikambing hitamkan. Apa yang kita harapkan… adalah kerjasama semua parti politik dalam memperjuangkan tahap pendidikan anak bangsa…. Seandainya campur tangan parti politik tidak akan menyerapkan fahaman malah lebih kepada kerjasama dan sokongan tanpa cuba untuk mencampuri urusan pentadbiran dan mengubah hala tuju yang ditetapkan oleh kementerian… mungkin dasar ini boleh dilaksanakan. Namun saya agak pesimis…ia sukar dilaksanakan lantaran cukup senang mengambil kesempatan untuk mempolitikkan isu-isu sebegini.

Saya pasti niat ada adalah murni… namun asam garam politik nasional cukup senang untuk dimengerti. Setiap ruang dan peluang yang ada akan digunakan menghasilkan serampang dua atau tiga mata… Ruang kebebasan ini digunakan dan mungkin akan disalah ertikan. Sama ada dipihak luar mahu pun tenaga dalam institusi perguruan. Menimbulkan lebih banyak propaganda dan mengundang kontroversi, terus mengubah aliran dan penumpuan…. Akhirnya… masyarakat hilang fokus kepada perkembangan pendidikan kerana terlalu banyak isu yang mengaburi sistem ini. Ini antara risiko tertinggi sekiranya kebebasan mutlak diberi…

Ambil contoh isu ‘interlok’ juga sudah memadai. Hanya sekuman isu dalam pendidikan dijadikan perhatian yang menggunung tinggi. Terus membantutkan fokus nyata yang perlu diberi. Walaupun bukan isu politik tapi kepada isu perkauman… nyata masyarakat Malaysia masih belum terbuka dalam persepsi ini… mengundang campur tangan pentadbiran tertinggi. Yang terumbang ambing adalah anak-anak yang menunggu novel apa yang mahu diberi…

Jika ditafsirkan Institusi Pendidikan hari ini tidak bebas juga tidak benar. Kebesasan tetap ada. Namun dipantau oleh kementerian. Cadangan kebebasan Institusi Pendidikan memang menarik dan mampu memangkinkan pembangunan institusi pendidikan dengan agreasif, namun memungkinkan perlaksanaannya memerlukan ketelitian modus operandi dan integrity yang tinggi…

SAYA??
Pernah menjadi mangsa kecelaruan sistem pendidikan nasional….
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Terima Kasih