My photo
Menulis adalah minat saya. Semoga saya terus dikurniakan ilham untuk berbicara melalui pena.

Friday, March 29, 2013

Adik kakak 9



Aiesyah Humaira 8 M

Abu Bakr Al-Kauthar, 8 M


piece...

calm...

make my eyes going to shut....close......ZZzzzzzz

Monday, March 25, 2013

Masih manusia???

Hapuskan sengketa
apakah berbeza warna punca sengketa
sedangkan merah darah kita sama
apakah kerana agama kita berperang
sedang Tuhan mengajar kasih sayang
apakah berbeza idealogi punca kita berseteru
sedangkan semua pemuka menyeru kita bersatu
hairan...
insan sudah seperti haiwan
lebih rela berunding dengan api dan besi
daripada menggunakan akal dan budi
telah hancur segala toleransi dan diplomasi
diamuk kepentingan diri
apakah kita lebih memahami
berlaga senjata letusan tragedi
daripada berbahasa mesra mencatus hati?
Apakah segala yang indah-indah ini akan hancur
diamuk sengketa sesama kita?
dan sesekali kita perlu bertanya...
apakah kita masih manusia


di ambil dari Dimana Dia dihatiku

Friday, March 22, 2013

Mencari Siti Khadijah




Dia seseorang di hati Rasul Allah
Kerana itu dia di Pilih Tuhan Ku
Pastinya dia juga paling tabah dan paling tega
 untuk berdamping dengan dengan pejuang kalimahNya
Tatkala yang lain meminggir
Dia menjadi insan paling hampir
Menyelimuti tubuhmu yang menggigil
Itu mahkota di hati Rasulallah

Namun aku tak sebaik Siti Khadijah
Hatiku tidak sebegitu tabah
Karana kau juga tidak semulia Rasulallah
Namun hakikat cinta itu tidak pernah punah
Hanya teknologi yang berubah
Zaman yang diredah…
Kita mencari sunnah
Khadijah dan Rasulallah

Ya Allah
Jangan biar aku lupa
siapa yang bersama ku ketika merangkak
Nescaya aku tidak tersungkur ketika berada di puncak
Jangan sekali aku lupa dirinya
Lupakan dia bererti aku lupakan diri ku jua
Kerana dia itu untuk aku
Dan aku ini untuk nya…

Pena menulis, 16 mac 2013

Wednesday, March 20, 2013

Si Miskin dan SI Kaya



Zahir miskin kaya dilihat dari banyak mana hartanya… duitnya… asetnya mahupun liability yang ada… itu persepsi mudah tentang kaya… tanya sahaja sesiapa… semuanya tak mahu miskin… semuanya nak kaya… Islam tak pernah menghalang ummatnya mengejar harta.
carilah harta (bekerjalah) seperti akan hidup 100 tahun lagi….
Malah mengajak ummatnya menjadi kaya. Ajakan berzakat adalah buktinya…
Orang miskin tak bayar zakat. Hanya yang kaya membayar zakat. Fikirannya mudah… bila islam ajar untuk kita berzakat… secara tak langsung mengajak kita menjadi kaya. Ada sahaja sahabat Rasulallah SAW yang kaya hartanya seperti Saidina Uthman mahupun Abdul rahman bin Auf. Malah dijamin masuk syurga. Menunjukkan bahawa menjadi kaya bukan bermakna jauh dalam cara hidup islam.


Apa sebenarnya kaya…

Kaya apabila kita tidak meminta-minta… miskin bila kita selalu tak cukup dengan apa yang ada. Itulah sifat miskin dan kaya. Seperti si peminta sedekah…. Miskin…. Hatta meminta sumbangan dari orang yang lalu- lalang untuk membantu hidupnya.  Yang kaya tak akan meminta-minta… yang kaya akan memberi…. Itu analogi paling mudah untuk kita faham parameter Kaya dan miskin.


Benarkah si Kaya itu Kaya?

Harta sudah dalam genggaman. Namun dia tidak puas… dia masih meminta… dia inginkan lebih… meminta diberikan projek itu dan ini… mahu diberi tanah lagi… boleh dia bangunkan lebih banyak projek yang menjana kewangannya… terbayang rumah yang boleh dibesarkan lagi… mahu dibeli kereta idaman buat tambahan koleksi…
Atau dia mencari-cari harta ayah dan ibunya yang hartawan. Tak cukup berbidang tanah, dia berkira pula harta yang sepatutnya milik saudara sedarah sedagingnya.

Dulu dia menjerit kerana tidak cukup. Tapi sekarang menjerit inginkan lebih… adakah esok dia akan terus menjerit kerana tidak puas?

Kayakah dia?
Dia kaya dalam keadaan kemiskinan hatinya… yang lebih dalam hatinya adalah meminta…. Yang meminta bukankah miskin? selagi mana dia meminta selagi itulah dia tetap miskin!


Miskinkah dia?

Dia hidup besederhana. Cukup dengan apa yang ada. Dilahirkan dalam keluarga dan ibu bapa yang tidak memiliki apa-apa dan tidak menjanjikan harta untuknya. Dia puas mencari hartanya. Ada kalanya rezkinya Tuhan kurniakan lebih…. Adakalanya sedikit kurang. Bukan dia tidak berusaha … namun dia percaya setiap rezeki yang dikejar perlukan pengorbanan.
Yang kejar harta akan sempit masa dan ketenangan… itu bayarannya. Itu hukum alam. Dia perlu berkompromi. Cukuplah… asalkan dia tidak perlu meminta… cuklup makan pakai anak isteri, rumah untuk dinaungi. Kalau lebih dia memberi…

Miskinkah dia? dia tak pernah meminta…..


Yang berusaha kita tapi yang memberi DIA

Satu kisah benar yang mahu saya kongsi bersama…

Dia hanya seorang kakitangan kerajaan gred sokongan dua. Hanya pembantu am pejabat. Dengar sahaja… akan timbul persepsi di minda yang gaji tak sampai 1.5k. hidupnya hanya sekadar cukup yang asas di Bandar seperti kuala Lumpur. Dia tak pernah maminta…

Memang benar… rezeki itu telah tuhan tetapkan untuknya. Gaji yang setiap bulan tak seberapa masuk kedalam banknya… yang hanya mampu bertahan beberapa mingu sahaja sebelum kembali kepada keadaan ‘sebelum gaji’.  melayakkan dia untuk diberi cabutan bertuah di bank tersebut.

(selalukan kita jumpa cabutan di bank-bank komersil lebih kurang statement ‘simpan wang anda sekurangnya 500 dan anda layak untuk memasuki cabutan betuah bulanan’.)

Melopong kami semua yang bergaji besar ini (kalau benar kami ini bergaji besarlah… tapi yang pasti lebih besar dari dia) bila namanya memenangi tak kurang dari 300k. Bila saya hitung… 300k tersebut hanya dapat saya kumpul tak kurang dari 10 tahun. Itu pun kalau saya tak belanjakan 1 sen pun duit gaji…. tapi dia....Hanya sekelip mata…

Saya percaya, Tuhan memilih dia bukan kerana sia-sia. Tapi kerana perbuatannya. Pasti ada sesuatu yang membawa dia dilihat Tuhannya…. Teringin saya bertanya… tapi saya pendamkan sahaja….. mungkin suatu hari….

Yang mahu saya sampaikan dalam penulisan ini, dalam kita mengejar dunia… ingatkan selalu yang memberi adalah DIA. 

Sekuat mana kita berusaha… lebih kuat lagi kita patut berdoa dan beramal untukNYA.

Kadang-kadang kita perlu rasa kita kaya (tidak meminta), hatta Tuhan akan kayakan kita dengan harta walau tidak kita minta.... 

lebih selalu kita perlu berusaha agar disitu diberi keberkatan rezeki untuk kita sehingga anak dan cucu kita.... 

 dan yang lebih penting

JANGAN
kita mendidik masyarakat melihat kejayaan dengan melihat kayanya hartanya....
tapi didiklah generasi kita menyanjungi mereka yang kaya dijiwanya...

(kita hari ini terlalu terdesak dengan material sehingga memungkinkan kita menjadi terlalu individualistik - berkira)

Tuesday, March 19, 2013

Crawl mod

Yeay!!

He has start to crawl.... he has been practicing very hard. and most of the time he make a huge smile on my face (loughter too). ha ha... so funny. Very much good luck to you Abu Bakr...








Love u So much. Muahh!









Monday, March 18, 2013

20 Jamadilawal...

Walaupun saban tahun bertambahnya usia saya… ternyata saya agak leka mengenainya. Walau sudah menjadi bonda pada sepasang cahaya mata… bukan mahu manafikan diri sudah berusia tapi injakkan itu tidak mempunyai kesan di pemikiran saya…

Di hitung mengikut kalender hijrah dan mempunyai margin ketidaktepatan sebanyak +- 1 hari….

Saya lahir pada hari Selasa, 20 Jamadilawal 1402 hijrah. (+- 1 hari)

 
Jamadil awal mambawa permulaan musim sejuk atau dari sudut bahasa ia membawa erti kering dan beku…

Terdapat beberapa peristiwa yang boleh diketengahkan dalam bulan Jamadilawal walaupun bulan kelima Islam ini tidak lihat seistimewa bulan rejab sya’ban, ramadhan mahupun rabiulawal.

 
5 Jamadil awal

Sayyidah Zainab Lahir

tahun 5 Hijriyah, Sayyidah Zainab, cucu Rasulullah SAWW, puteri Imam Ali a.s. dan Fathimah Az-Zahra s.a.,lahir ke dunia. Putri Imam Ali a.s. ini terkenal atas ketakwaan, ketinggian ilmu, kefasihan bahasa, dan keberaniannya dalam membela kebenaran.

13 Jamadil Awal

Fatimah Az Zahra Syahid

Tanggal 13 Jumadil Awal tahun 11 Hijriah, berdasarkan sebahagian riwayat Islam, pada hari ini, Fatimah Az Zahra r.a. , putri Rasulullah SAW, gugur syahid. Fatimah Az Zahra dalam usianya yang pendek, telah melalui kehidupan yang penuh penderitaan, namun penuh dengan teladan dan pelajaran berharga bagi umat manusia. Pada usia kanak-kanak, ibu beliau, Khadijah, meninggal dunia. Sejak itu pula, Fatimah Az Zahra mendampingi ayahnya dalam mendakwahkan Islam. Fatimah Az Zahra merasakan dan menyaksikan berbagai gangguan dan permusuhan yang dilancarkan kaum kafir terhadap umat muslimin. Di bawah asuhan ayah beliau, Fatimah Az Zahra mencapai keilmuan dan ketakwaan yang sangat tinggi. Di antara kalimat teladan yang pernah diucapkan Fatimah Az Zahra sa adalah sebagai berikut:

Ada tiga hal yang kucintai di dunia, iaitu membaca Al Quran, memandang wajah Rasulullah SAWW, dan bersedekah di jalan Allah SWT.

15 Jamadil Awwal

Imam Ali Zainal Abidin a.s. Lahir

Tanggal 15 Jamadil Awwal tahun 38 Hijriah, berdasarkan sebagian riwayat Islam, pada hari ini Imam Ali bin Husain a.s. putra Imam Husain a.s., cucu Rasulullah SAWW, lahir ke dunia di kota Madinah. Ketakwaan, ketinggian ilmu, dan kedermawanan Imam Ali bin Husain membuat beliau digelari Zainal Abidin atau "Hamba yang Mulia".

Imam Ali Zainal Abidin dikenal sangat tekun beribadah dan sangat banyak bersujud menghadap Allah SWT, sehingga beliau juga digelari Imam As-Sajjad. Doa-doa dan munajat yang diucapkan Imam As-Sajjad dicatat oleh para pengikutnya dan dibukukan dalam sebuah kitab berjudul Sahifah Sajadiyah.

17 Jumadil Awwal

Imam Muhammad Al-Ghazali Lahir (imam Al-Ghazali)

Tanggal 17 Jamadil Awwal tahun 450 Hijriah, Imam Muhammad Ghazali, seorang sarjana muslim terkemuka, lahir ke dunia di Iran. Sejak masa mudanya, Imam Ghazali telah menuntut ilmu dari Abu Nashr Ismaily dan dalam waktu singkat ia berhasil menguasai berbagai ilmu yang berkembang di zamannya.

Pada usia 28 tahun, Imam Ghazali telah dianggap sebagai ahli fiqih terbesar pada zamannya. Beliau kemudian diundang untuk mengajar di sekolah Nizhamiyah, Bagdad. Pada tahun 488, Imam Ghazali meninggalkan pekerjaannya tersebut dan pergi menunaikan haji. Kemudian, beliau tinggal beberapa waktu di Baitul Maqdis dan di sana menyusun kitabnya yang terkenal, Ihyaa' Ulumuddin.
Setelah itu, Imam Ghazali kembali ke tanah airnya, Iran, dan mengabdikan hidupnya untuk mengajar dan menulis berbagai kitab agama, di antaranya berjduul "Nasihatul Muluk" dan "Kimiyatus-Saadah".

 Kematian Asma’ binti Abi bakr As Siddiq

Kematian Asma’ binti Abi Bakar As-Siddiq yang digelar “Zat An-Nitoqain”, salah seorang yang dijanji masuk ke syurga Allah s.w.t. dan merupakan orang perempuan kedua yang memeluk Islam selepas Khadijah binti Khuwailid. Beliau meninggal pada tahun 73 Hijrah semasa berumur seratus tahun. Merupakan ibu kepada Abdullah bin Az-Zubair yang telah dibunuh oleh Al-Hajjaj Ath-Thaqafiy.

20 Jamadil Awwal

Muhammad bin Hasan Hilli Lahir

Tanggal 20 Jamadil Awwal tahun 682 Hijriah, Muhammad bin Hasan Hilli, seorang ahli fiqih dan peneliti besar muslim, lahir ke dunia di kota Hillah, Irak. Muhammad bin Hasan Hilli yang dijuluki Fakhrul Muhaqiqin atau kebanggaan para peneliti ini adalah putra dari Allamah Hilli, cendekiawan Islam terkemuka pada zaman itu.

Pada usia muda, Fakhrul Muhaqiqin telah berhasil menguasai ilmu-ilmu tingkat tinggi sehingga mencapai derajat mujtahid. Selain terkenal atas ketinggian ilmunya, Fakhrul Muhaqiqin juga dikenal atas ketinggian akhlak dan ketakwaannya. Beliau banyak meninggalkan karya penulisan di antaranya berjudul Syarh Mubadiul Ushul dan Tahsilun-Najah. Fakhrul Muhaqiqin meninggal dunia tahun 771 Hirjriah.

Ibnu Haj Meninggal

Tanggal 20 Jamadil Awwal tahun 737 Hijriah, Abu Adillah Muhammad bin Abdari Fasi, yang terkenal dengan nama Ibnu Haj, seorang ulama fiqih terkemuka, meninggal dunia. Awalnya, Ibnu Haj menuntut ilmu dari ulama-ulama kota Fas di Maroko. Setelah itu, Ibnu Haj pergi ke Kairo dan tinggal di sana hingga akhir hayatnya.

Di Kairo, Ibnu Haj mengabdikan hidupnya untuk mengajar ilmu-ilmu agama dan menulis buku-buku, yang paling terkenal di antaranya berjudul "Al-Madkhal". Dalam buku ini, Ibnu Haj menulsi tentang masalah akhlak, fiqih, sosial, dan ekonomi.

21 Jamadil Awwal

Abu Ja'far Ahmad bin Ibrahim bin Ibnu Khalid

Tanggal 21 Jamadil Awwal 320 H, Abu Ja'far Ahmad bin Ibrahim bin Ibnu Khalid, yang masyhur dengan sebutan Ibnu Jazar, seorang tabib, filsuf dan pakar geografi muslim terkenal, lahir di Shivan, sebelah timur laut Iran. Dia adalah seorang tabib yang mulia dan baik hati. Ia adalah penulis buku Tabbul Fuqara'. Selain itu, lebih dari 20 tajuk buku dinisbatkan kepadanya, seperti Raisalah fi Abdalil-Adwaiyah dan Zadul-Musafir.

Abul Fatah Ali Matrazi Lahir

Tanggal 21 Jamadil Awwal tahun 610 Hijriah, Burhanuddin Abulfatah Ali Matrazi, ahli fiqih, sastrawan, dan ahli bahasa terkemuka abad ke-7 Hijriah, meninggal dunia. Matrazi merupakan murid terkemuka dan pengganti dari Jarallah Zamakhshari, ulama tafsir dan hadis termasyhur zaman itu. Matrazi menulis berbagai buku, yang paling terkenal di antaranya berjudul "Al-Maghrib fi Lughatil Fiqh."

22 Jamadil Awwal

Ibnu Abdussalam Meninggal

Tanggal 22 Jumadil Awwal tahun 660 Hijriah, Ibnu Abdussalam, seorang ulama fiqih, hakim, dan khatib kaum muslimin Kairo, meninggal dunia. Sebagian besar masa hidup Ibnu Abdussalam dilalui pada era Perang Salib. Ibnu Abdussalam terjun ke dunia politik dan menggerakkan perjuangan kaum muslimin agar tetap tegak melawan pasukan Kristen Roma.

Perjuangan politiknya di masa Perang Salib inilah yang membuat Ibnu Abdussalam terkenal. Ibnu Abdussalam juga meninggalkan beberapa karya penulisan, di antaranya berjudul Al-Fatawaa.

Mirza Husain Dust Muhammad Isfahani lahir

Tanggal 22 Jumadil Awwal tahun 1211 Hijriah, Mirza Husain Dust Muhammad Isfahani, ahli astronomi dan matematikawan terkenal asal Iran, lahir ke dunia. Mirza Husain Dust Muhammad Isfahani dikenal sebagai penyusun penanggalan untuk masa 87 tahun. Mirza Husain Dust Muhammad Isfahani meninggal dunia di kota Najaf, Irak, pada usia 81 tahun.


Kematian Abdullah bin Zubair (tidak dikatahui tarikh)

Kematian Abdullah bin Az-Zubair pada 17 Jamadil Awal tahun ke 73 Hijrah yang merupakan anak kaum Muhajirin yang pertama dilahirkan di Madinah semasa penghijrahan orang Islam Mekah ke Madinah. Bapanya Az-Zubair bin Al-`Awwam sepupu Nabi s.a.w. dan ibunya Asma’ binti Abu Bakar As-Siddiq, emak saudaranya `Aishah binti Abu Bakar. Beliau syahid dibunuh oleh Al-Hajjaj bin Yusuf pembesar kerajaan Bani Umaiyah.

 

Manakala terdapat peristiwa-peristiwa yang telah berlaku pada bulan ini seperti berikut

Peperangan “Al-’Ashirah” pada tahun kedua Hijrah, dipimpin oleh Baginda s.a.w. Tidak berlaku apa-apa pertempuran disebabkan perjanjian damai yang dimeterai antara Rasulullah s.a.w. dengan Bani Mudlij dan penyokong mereka Bani Hamzah. Baginda s.a.w. bersama sahabat kembali ke Madinah.

Peperangan “Zat Ar-Riqa`” pada tahun kedua Hijrah, diketuai oleh Baginda s.a.w. Ianya di satu kawasan di daerah Najd di kediaman Bani Muharib dan Bani Tha`labah dari kaum Ghatafan. Tiada pertempuran dan peperangan yang berlaku, ianya dinamakan Zat Ar Riqa’ (yang mempunyai cebisan kain) kerana para sahabat membalut kaki-kaki mereka dengan cebisan kain kerana kepanasan bumi Najd.

Perutusan sekumpulan tentera Islam yang diketuai oleh Muhammad bin Maslamah ke “Al-Qussah” seramai 10 orang. Ianya bertujuan memerangi Bani Tha`labah, tetapi perutusan tersebut telah diserang hendap oleh seratus orang Badwi dan membunuh kesemua perutusan itu kecuali Muhammad bin Maslamah yang mendapat kecederaan parah sehingga orang-orang Badwi menyangkanya telah mati. Sekumpulan Badwi yang lain telah membawa beliau ke Madinah untuk mendapatkan rawatan di sana.

Peperangan Mu’tah pada tahun kelapan Hijrah. Ianya disebabkan oleh pembunuhan yang dilakukan oleh Syarahbil bin `Amr Al-Futhaniy terhadap seorang utusan Rasulullah s.a.w. iaitu Al-Harith bin `Umair Al-Azdiy dari kaum Bani Lahab. Beliau diutus oleh Baginda s.a.w. membawa sepucuk surat kepada Maharaja Rom atau Pembesar Busra tetapi dia telah ditahan dan diikat oleh Syarahbil lalu dibunuhnya. Rasulullah s.a.w. amat murka dengan pembunuhan tersebut kerana mengikut peraturan pada zaman itu seseorang utusan tidak boleh diapa-apakan sehinggalah dia pulang ke tempat asalnya. Baginda s.a.w. menghantar sekumpulan tentera yang dikepalai oleh Zaid bin Harithah dan berpesan “sekiranya Zaid terkorban, dia hendaklah diganti oleh Ja’afar bin Abi Talib, sekiranya dia terkorban juga Abdullah bin Abi Rawahah akan memimpin tentera tadi”. Kesemua sahabat tadi syahid di dalam peperangan itu lalu ianya dipimpin oleh Khalid bin Al-Walid yang telah mengundurkan tentera Islam secara tersusun dan kemas tanpa mengalami apa-apa kehilangan jiwa dan kekalahan.

Peperangan Ajnadain pada tahun kelima belas Hijrah. Ianya berlaku di antara tentera Islam yang dipimpin oleh Amru bin Al-`As, Abu `Ubadah bin Al-Jarrah dan Syarahbil bin Hasanah dengan tentera Rom yang dikepalai oleh Wardan di kawasan Ajnadain di Timur Yerusalem (Al-Quds). Tentera Rom tewas di dalam peperangan itu dan pemimpin mereka Wardan juga mati di situ. Ianya berlaku berhampiran bandar Ramallah dan membuka jalan untuk pembukaan bandar Palestin.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Terima Kasih