My photo
Menulis adalah minat saya. Semoga saya terus dikurniakan ilham untuk berbicara melalui pena.

Monday, February 07, 2011

Nilai Hartanah.. tiada yang 2nd hand

Ya... patut lah ramai manusia nak libatkan diri dalam bidang hartanah. bagi tahun 2011, rata rata nilai hartanah di lembah klang naik hampir 10%. kalau tahun lepas rumah rumah teres di bangi/ kajang nilainya 295k, tahun ini sudah ad nak mencecah 400k.  bayangkan sesiapa yang mempunyai rumah dan menjualnya dah hampir untung 100k.

Oleh sebab itu, seandainya kita bijak, kita boleh jadi kaya hanya dengan memperdagangkan rumah dan hartanah. mungkin kerana itu, dalam istilah beli rumah tidak wujud frasa '2nd hand'. Kalau kereta, harga kereta 2nd hand susut hampir setengah nilai kereta. jadi rugi menjual kembali kereta. tapi, kalau rumah sub-sale, tak kisahlah owner yang ketiga, keempat, kesekiankalinya, harga rumah tetap mengikut harga pasaran. jadi harga rumah baru dan lama tetap sama. kalau rumah yang baru bina itu harganya 300k, jadi nilai pasaran rumah lama yang berada berhampiran boleh diandaikan mempunyai harga pasaran 300k. 

Tapi siapakata harga hartanah tak akan turun. harga hartanah di Rrawang pernah naik ketika ura-ura KLIA mahu dibina disana. tapi turun akibat kurang permintaan apabila projek tersebut dipindahkan ke Sepang. Nilai hartanah di Broga Semenyih pernah turun apabila diwar-warkan pembinaan insenerator di sana. tetapi kembali stabil apabila projek tersebut dibatalkan.

Nilai hartanah di bandar-bandar @ di Lembah Klang @ lebih dekat dengan KL, lebih bernilai tinggi. malah kenaikannya saban tahun sangat tinggi berbanding di pinggir-pingir bandar. Ada yang sanggup menghabis duit membeli aset ini dan "peram" beberapa tahun ; menunggu kenaikan nilai aset yang cukup untuk diambil untung.  contohnya menyimpan sebuah rumah dalam tempoh lima tahun dan menjualnya kembali. tuan rumah ini mungkin untung sekali atau dua kali ganda. 

Pembeli rumah biasanya ada 3 jenis tujuan (pada hemat saya). pembeli pertama membeli rumah untuk didiami selamanya. pembeli jenis ini mementingkan keselesaan rumah yang bakal dihuni. aspek, kebesaran rumah cukup diambilkira. pembeli ini tidak kisah rumahnya jauh dari tempat kerja. pembeli jenis kedua adalah yang membeli rumah untuk dijadikan pelaburan. memandangkan bidang hartanah menjanjikan peluang yang menguntungkan, aset yang dibeli disewakan ataupun dijual semula dengan harga yang lebih tinggi. pembeli ketiga adalah jenis 'jumper', membeli rumah dengan 2 tujuan. pertama, untuk didiami. namun dalam masa yang sama mencari peluang untuk mengaut untung untuk menjualnya kembali dan membeli rumah yang lebih besar tanpa kos yang tinggi kerana dibiayai oleh keuntungan rumah pertama yang dijualnya.

Namun, membeli rumah tetap ada risikonya, bagi rumah baru dibina, tetap mempunyai potensi untuk terbengkalai. bagi yang membeli rumah sub sale, berhati-hati dengan tunggakan hutang pemilik lama yang belum langsai. justeru pembeli rumah baru dinasihatkan merujuk kepada penguatkuasa yang melulis pembangunan rumah tersebut bagi mendapatkan keterangan mengenai sejarah prestasi kontraktor sebelum ini. begitujuga dengan pembeli rumah subsale, pembeli biasanya menyiasat dahilu hutang-hutang tertunggak, seperti cukai , bil-bil yang berkenaan dan lain-lain supaya tidak tertipu, terutamanya bagi nilai hartanah yang dijual lebih rendah dari harga pasaran.

Pada fikiran saya, mereka yang telah mempunyai hartanah dalam Lembah Klang cukup bertuah. pertama kerana nilainya yang cukup tinggi. Kedua, untuk dihuni, kerana dekat dengan segala kemudahan yang ada. ketiga, potensi untuk terus melambung naik kerana permintaan yang cukup tinggi... Kerana itu, kaum bumiputera perlu buka mata merebut aset-aset bernilai ini. jika tidak kita kembali ke ZAMAN PENJAJAH. MELAYU HANYA DIKAMPUNG-KAMPUNG @ dipinggir bandar.





No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Terima Kasih