My photo
Menulis adalah minat saya. Semoga saya terus dikurniakan ilham untuk berbicara melalui pena.

Wednesday, March 20, 2013

Si Miskin dan SI Kaya



Zahir miskin kaya dilihat dari banyak mana hartanya… duitnya… asetnya mahupun liability yang ada… itu persepsi mudah tentang kaya… tanya sahaja sesiapa… semuanya tak mahu miskin… semuanya nak kaya… Islam tak pernah menghalang ummatnya mengejar harta.
carilah harta (bekerjalah) seperti akan hidup 100 tahun lagi….
Malah mengajak ummatnya menjadi kaya. Ajakan berzakat adalah buktinya…
Orang miskin tak bayar zakat. Hanya yang kaya membayar zakat. Fikirannya mudah… bila islam ajar untuk kita berzakat… secara tak langsung mengajak kita menjadi kaya. Ada sahaja sahabat Rasulallah SAW yang kaya hartanya seperti Saidina Uthman mahupun Abdul rahman bin Auf. Malah dijamin masuk syurga. Menunjukkan bahawa menjadi kaya bukan bermakna jauh dalam cara hidup islam.


Apa sebenarnya kaya…

Kaya apabila kita tidak meminta-minta… miskin bila kita selalu tak cukup dengan apa yang ada. Itulah sifat miskin dan kaya. Seperti si peminta sedekah…. Miskin…. Hatta meminta sumbangan dari orang yang lalu- lalang untuk membantu hidupnya.  Yang kaya tak akan meminta-minta… yang kaya akan memberi…. Itu analogi paling mudah untuk kita faham parameter Kaya dan miskin.


Benarkah si Kaya itu Kaya?

Harta sudah dalam genggaman. Namun dia tidak puas… dia masih meminta… dia inginkan lebih… meminta diberikan projek itu dan ini… mahu diberi tanah lagi… boleh dia bangunkan lebih banyak projek yang menjana kewangannya… terbayang rumah yang boleh dibesarkan lagi… mahu dibeli kereta idaman buat tambahan koleksi…
Atau dia mencari-cari harta ayah dan ibunya yang hartawan. Tak cukup berbidang tanah, dia berkira pula harta yang sepatutnya milik saudara sedarah sedagingnya.

Dulu dia menjerit kerana tidak cukup. Tapi sekarang menjerit inginkan lebih… adakah esok dia akan terus menjerit kerana tidak puas?

Kayakah dia?
Dia kaya dalam keadaan kemiskinan hatinya… yang lebih dalam hatinya adalah meminta…. Yang meminta bukankah miskin? selagi mana dia meminta selagi itulah dia tetap miskin!


Miskinkah dia?

Dia hidup besederhana. Cukup dengan apa yang ada. Dilahirkan dalam keluarga dan ibu bapa yang tidak memiliki apa-apa dan tidak menjanjikan harta untuknya. Dia puas mencari hartanya. Ada kalanya rezkinya Tuhan kurniakan lebih…. Adakalanya sedikit kurang. Bukan dia tidak berusaha … namun dia percaya setiap rezeki yang dikejar perlukan pengorbanan.
Yang kejar harta akan sempit masa dan ketenangan… itu bayarannya. Itu hukum alam. Dia perlu berkompromi. Cukuplah… asalkan dia tidak perlu meminta… cuklup makan pakai anak isteri, rumah untuk dinaungi. Kalau lebih dia memberi…

Miskinkah dia? dia tak pernah meminta…..


Yang berusaha kita tapi yang memberi DIA

Satu kisah benar yang mahu saya kongsi bersama…

Dia hanya seorang kakitangan kerajaan gred sokongan dua. Hanya pembantu am pejabat. Dengar sahaja… akan timbul persepsi di minda yang gaji tak sampai 1.5k. hidupnya hanya sekadar cukup yang asas di Bandar seperti kuala Lumpur. Dia tak pernah maminta…

Memang benar… rezeki itu telah tuhan tetapkan untuknya. Gaji yang setiap bulan tak seberapa masuk kedalam banknya… yang hanya mampu bertahan beberapa mingu sahaja sebelum kembali kepada keadaan ‘sebelum gaji’.  melayakkan dia untuk diberi cabutan bertuah di bank tersebut.

(selalukan kita jumpa cabutan di bank-bank komersil lebih kurang statement ‘simpan wang anda sekurangnya 500 dan anda layak untuk memasuki cabutan betuah bulanan’.)

Melopong kami semua yang bergaji besar ini (kalau benar kami ini bergaji besarlah… tapi yang pasti lebih besar dari dia) bila namanya memenangi tak kurang dari 300k. Bila saya hitung… 300k tersebut hanya dapat saya kumpul tak kurang dari 10 tahun. Itu pun kalau saya tak belanjakan 1 sen pun duit gaji…. tapi dia....Hanya sekelip mata…

Saya percaya, Tuhan memilih dia bukan kerana sia-sia. Tapi kerana perbuatannya. Pasti ada sesuatu yang membawa dia dilihat Tuhannya…. Teringin saya bertanya… tapi saya pendamkan sahaja….. mungkin suatu hari….

Yang mahu saya sampaikan dalam penulisan ini, dalam kita mengejar dunia… ingatkan selalu yang memberi adalah DIA. 

Sekuat mana kita berusaha… lebih kuat lagi kita patut berdoa dan beramal untukNYA.

Kadang-kadang kita perlu rasa kita kaya (tidak meminta), hatta Tuhan akan kayakan kita dengan harta walau tidak kita minta.... 

lebih selalu kita perlu berusaha agar disitu diberi keberkatan rezeki untuk kita sehingga anak dan cucu kita.... 

 dan yang lebih penting

JANGAN
kita mendidik masyarakat melihat kejayaan dengan melihat kayanya hartanya....
tapi didiklah generasi kita menyanjungi mereka yang kaya dijiwanya...

(kita hari ini terlalu terdesak dengan material sehingga memungkinkan kita menjadi terlalu individualistik - berkira)

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Terima Kasih