My photo
Menulis adalah minat saya. Semoga saya terus dikurniakan ilham untuk berbicara melalui pena.

Thursday, August 20, 2015

Akhirnya kita memilih meletakkan diri kita sama sahaja dengan Si Pencuri




Boom bang boom bang saya terdengar sekumpulan lelaki pertengahan usia berbual rancak melepaskan buku terpendam dihati. Nampak ketidak puasan hati sekumpulan manusia ini. Kesalnya… bukan hanya depan mata dan telinga sahaja kedengaran unsur melepaskan geram, lebih viral di alam maya. Dengan alasan mahu menyedarkan orang ramai… kadang-kadang lebih kepada menyebarkan keburukan…

Kalau ceritanya tak betul dah jadi fitnah. Kalau pun betul kan jatuh juga hokum berdosa menyebarkan keburukan. Bukan itu namanya mengumpat dan mengata? Hari ini mengumpat dan mengata dah tak perlu ‘geng kopi’ atau ‘mensyuarat tingkap’. Cukup sekadar berseorangan ditemani key board atau semudah key pad .

Sedar tak sedar budaya mengumpat mengata ini tersebar dengan begitu meluas dikalangan masyarakat kita sekarang. Pada saya setiap kali membuka facebook akan ada sahaja manusia-manusia yang ‘memviral’ perkara mengeji seseorang dengan bersembunyi disebalik frasa ‘mendedahkan’ atau pun ‘menyedarkan’. Sama ada mereka ini sedar atau tidak, golongan ini sedang membudaya perilaku mengata dan mengumpat di alam maya. Alangkah kecewanya apabila perihal ini dilakukan oleh mereka yang berpengaruh, berilmu, ‘pembudaya bangsa’ dalam masyarakat.

Budaya amarah dan kasar semakin berleluasa dan disebarkan tanpa sebarang sekatan…

Analogi cukup mudah. 
Sekumpulan A menangkap Si B yang mencuri… marah dengan perbuatan buruk si B, sekumpulan A memukul si B. Terperciklah darah si B di kerjakan sekumpulan A ini sehingga dimasukkan ke hospital… maka virallah dilaman sesawang mengenai cerita PADAH SI PENCURI MENGUNDANG MAUT.  berbondong bondanglah kejian manusia sekelian sesawang terhadap si B.

Nampak tak kolerasi…
Kononnya perbuatan sekumpulan A ni menegakkan kebenaran. Tapi perbuatan ‘menegakkan kebenaran’ tersebut lebih kepada melempias geram (nafsu) kerana perbuatan si B termasuklah sekelian sesawang yang menyokong perbuatan sekumpulan A. Dimana orang yang nak mengajak si B menginsafi perbuatannya??? Diamana manusia-manusia berhati benar yang mahu mendoakan si B agar diberi petunjuk kebenaran?

SIAPA KITA UNTUK MENGHUKUM!!! 

Yang maksum hanyalah Nabi. Tak ada manusia selain nabi yang tak buat Salah.... kita sendiri pun  banyak salah...

Kita sedang membudayakan bahawa perbuatan buruk perlu kita balas dengan JAUH LEBIH BURUK!!!

Sedangkan nabi mengajar kita membalas tuba dengan madu.

Ayuh kita tukarkan metadologi cerita tadi kepada budaya yang lebih Syumul….

Sekumpulan A menangkap si B yang mencuri….
Sebelum dibawa ke Balai sekumpulan A ini sempat berpesan kepada si B bahawa perbuatan mencuri adalah berdosa. Kalau ikut hukum hudud dipotong tangannya… itu baru hukum dunia…  maka sekumpulan A ini memberi amaran awal kepada si B… bersiap sedialah menerima hukum tuhan yang jauh lebih berat dari mana-mana hukum didunia, kerana disana nanti sekumpulan A ini berjanji menjadi saksi di perbicaraan Tuhan nanti. Itu pun sekiranya Si B tidak insaf… jika si B mahu berubah, sekumpulan A ini akan memaafkan perbuatan tersebut dan berdoa semoga Allah memberi petunjuk kejalan yang benar…..

Jangan hanya jaga mulut, tetapi awasilah juga jari jemari.

Ameen….


1 comment:

  1. Sebelum menitip apa-apa utk ditatap org pastikan ianya bukan umpatan mahupun fitnah kalau tak nak mengundang dosa.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Terima Kasih