My photo
Menulis adalah minat saya. Semoga saya terus dikurniakan ilham untuk berbicara melalui pena.

Tuesday, August 09, 2011

Diam!!

Setelah menghabiskan pengkisahan Riwayat hidup imam Syafie….. Ternyata beliau lebih banyak berdiam dari bersuara. Suara nya hanya untuk yang perlu dan menyebar ilmu. Imam Syafie lebih suka berdiam dalam perdebatan malah mengelak daripadanya. Lebih suka berdiam bila dimarah atau dipukul. Lebih suka menyatakan kebaikkan musuhnya dari keburukkan mereka apabila ditanya…

Maka saya simpulkan dengan konklusi mengikut hemat saya yang bertentangan sedikit dengan pemikiran sesetangah saudara kita.

Kerana kita sering memikirkan orang yang banyak bicara itu orang bijak laksana,
 kita sering membuat telahan kita perlu bangkit bersuara bila kita dianiaya.
Kita sering mentafsirkan kita perlu membenarkan satu pihak dengan memburukkan satu pihak. Kita perlu marah bila ada orang buat salah…
Kita mempunyai hemat bahawa ekstrovert itu lebih baik dari introvert…

Namun ternya dalam hidup Imam sohor ini, dia lebih suka berdiam dan membiarkan nama nya tercemar difitnah… namun tindakan itu juga yang menharumkan namanya sehingga kini…

1.      Diam itu ubi berisi:     Namun yang tersirat… diam itu ubi berisi. Orang yang diam atau bahasa kini adalah orang yang introvert sebenarnya ubi yang berisi. Orang yang diam mencerap lebih banyak ilmu dan anlisis dari yang banyak berbicara. Kerana orang yang diam mampu mengosongkan akalnya untuk membuat perbandingan bicara halaqoh (perbincangan yang lebih dari satu dua orang atau diskusi). Orang yang diam cepat membandingkan kata kata antara A, B dan C. itu adalah kelebihan orang yang diam…

2.      Diam itu menjaga kehormatan:         Kita marah bila kita sering dihina, kita mengutuk lawan kita bila kita di aniaya. Kita merasakan kita akan terus teraniaya jika kita tidak mara menyinga. Namun yang tersirat diam itu tanda kemenangan dan symbol ketenangan. Bersikap diam dalam menghadapi orang bodoh atau orang gila adalah kebajikan pada jiwa. Harimau dihutan itu lebih ditakuti kerana diamnya berbanding anjing yang menyalak dan akhirnya dibaling batu.

3.      Diam itu meninggikan maruah:         Ia ibarat perniagaan. Tidak membawa kerugian dan tidak pula mendapat keuntungan. Namun diam itu seperti satu aset yang membawa nilai yang berlipat kali ganda….

4.      Diam itu mencegah dosa:       lebih baik diam dari memperkatakan sesuatu yang buruk mengenai orang lain. Lebih baik mencari kesalahan sendiri dari mencari kesalahan orang lain. Ia iabarat penyakit… jika kita sakit lebih baik mencari penawar sakit sendiri daripada menyebukkan diri dengan sakit orang.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Terima Kasih