My photo
Menulis adalah minat saya. Semoga saya terus dikurniakan ilham untuk berbicara melalui pena.

Monday, October 22, 2012

Kaji!! BUkan hanya Nilai....





Mungkin ini adalah post yang paling ‘evergreen’. Agak terkejut apabila semalam masih ada yang sudi komen bagi topic ini. Walaupun saya kurang pasti samada anonymous komen post saya atau komen ‘komen pembaca’ post saya. Yang pasti sekali ia adalah petanda aras bahawa isu ‘lagaan’ skim tidak akan berhenti.

Terbaru apabila tersebar blog seorang jurutera yang kurang berpuashati dengan skim guru. Bila saya membaca… bagi saya riak nadanya hanya lebih kepada cemburu… namun ia mengundang kontroversi dikalangan ‘skim’ ini.

Selaku seorang yang berpendidikan tinggi dengan profession yang penuh rasa hormat dan nilai yang tinggi, abaikan sahaja kata-kata jurutera muda ini. Tak perlu dihantuk mahupun tergadah. Kata-kata yang kurang sopan hanya mengundang persepsi salah terhadap pembaca kepada skim perguruan.

Bagi saya bila berpena biarlah berhemah dan bermaruah. Bila kita berkomentar, kita bukan sahaja membawa nama kita, walaupun ia sejati atas pandangan sendiri. Namun kita secara tak langsung membawa sekali apa yang ada pada diri kita seperti profession kita, keluarga kita, ibu bapa kita…

Bagi skim-skim lain (buka juruetera sahaja) bagi saya sudah cukuplah memberi tekanan pada guru-guru. Samaada mahu percaya atau tidak, profession perguruan dicatatkan sebagai profession paling bertekanan tinggi. Bersyukurlah kita tak perlu menghadapi situasi budak nakal, tidak dimarah ibu bapa, dipandang sinis oleh masyarakat. Saya tetap mahu percaya, guru-guru dahulu pun banyak kerja… namun sentiasa berlapang dada dek kerana sokongan social yang ada. Masyarakat sekarang perlu dan masih perlu memberi sokongan sosial kepada para pendidik bukan hanya dengan dengan mencari salah. Kaji yang perlu. Buikan hanya menilai!.

Persepsi guru dibayar gaji perlu dibuang. Gaji mungkin hanya untuk mengajar tapi mendidik perlu jiwa yang ikhlas. Dan tiada sesiapa yang boleh membayar keikhlasan ini. Jika ia pun masyarakat menilai, penilaian perlu iklas dan membina. Bukan berteras emosi kecemburuan yang tinggi… ketahui juga bahawa tidak semuanya berfikiran terbuka dalam menerima teguran atau kritikan. Seharusnya setiap pada kita perlu berlapang dada. Baru minda dapat membuat satu paradigm. Bukan mencerminkan minda kelas ketiga yang memaparkan kecelaruan fikiran.

Ketahui juga bahawa perubahan senantiasa berlaku. Mahu tidak mahu, jiwa ini harus bersedia menghadapi segala kemungkinan. Siapkan diri. Bekerja ibarat berjuang. Hari ini kita senang, esok-esok mungkin kemarau akan datang. Tiada lagi ‘comfortable zone’.

Saya????
Terpaksa delete komen-komen yang ‘terlampau’.
antara komen yang emosi
negatif dan tidak membina...
Akhir kalam....



No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Terima Kasih